Jun 25, 2017 Last Updated 5:13 AM, Jun 22, 2017

Pascavonis Ahok, Masyarakat Jangan Mudah Terpengaruh Isu Intoleransi di Media Sosial

Published in Nasional
Read 57 times
Rate this item
(0 votes)

Pengamat Komunikasi Politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing menduga, ada pihak-pihak tak bertanggungjawab yang memiliki kepentingan politik tertentu menyebarkan isu intoleransi di media sosial. Hal ini khususnya pascavonis terhadap Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dalam kasus penodaan agama.

"Jadi (isu intoleransi) itu berasal dari orang-orang kelompok tertentu karena punya kepentingan politik," kata Emrus kepada Okezone, Jumat (12/5/2017).

 

Ia mengatakan, media sosial adalah alat yang bisa dimobilisasi oleh satu kelompok untuk memengaruhi masyarakat. Karenanya, ia mengimbau masyarakat untuk tak mudah terseret arus isu yang dinilai akan merugikan kehidupan toleransi di Indonesia.

"Sosial media kan bisa dikendalikan dia sendiri, yang menyampaikan dia, dia sendiri yang menjawab. Maka tolong lah ada semacam pendidikan sosial media, masyarakat jangan terpengaruh isu-isu sosial media yang di mobilisasi oleh kelompok tertentu," tutur Emrus.

Ia menilai, kasus yang Ahok itu murni perkara hukum. Ia pun berpendapat majelis hakim sudah mempertimbangkan banyak faktor dalam mengeluarkan putusan.

"Keputusan hakim telah mempertimbangkan semua aspek, aspek hukum, aspek sosiologi hukum, psikologi massa dan semua aspek mereka pertimbangkan," jelas Emrus.

Leave a comment

Make sure you enter the (*) required information where indicated.Basic HTML code is allowed.

Asyik di Facebook